Makanan Panggang Bisa Menyebabkan Kanker



daging panggang menyebabkan kankerBanyak orang ingin menikmati makanan panggang, itu karena makanan panggang memiliki rasa yang khas dengan aroma menggoda. Memanggang daging, ikan, sate atau ayam pangang menyenangkan jika dilakukan bersama keluarga atau teman. Banyak restoran juga memasukan makanan panggang dalam menu mereka.

Tetapi tahukah anda bahwa para ilmuwan mengatakan makanan yang diolah dengan cara dibakar dapat memberikan dampak buruk pada kesehatan. Memasak makanan dengan memanggang dapat meningkatkan risiko kanker hingga dua kali lipat, dibandingkan dengan direbus, meskipun daging dimasak sampai matang. Dalam penelitian mereka, para ilmuwan menyatakan bahwa daging yang diolah dengan cara digoreng atau dibakar dapat menyebabkan mutasi  karsinogenik pada permukaan makanan.

Sebuah studi yang dilakukan di Norwegian Institute of public health, sebagai percobaan untuk menguji tikus yang diharapkan dapat mencerminkan kondisi serupa pada manusia. Mereka menemukan bahwa manusia memiliki enzim tertentu yang disebut sulfotransferases (sult) di beberapa bagian tubuh mereka. meskipun demikian, enzim ini hanya ditemukan di hati tikus.

Sult enzim berfungsi untuk mengubah beberapa bahan dalam makanan yang berbahaya. Selain itu, enzim ini juga memiliki kemampuan untuk mengubah isi dari makanan menjadi karsinogenik atau menyebabkan kanker.

Baca juga :   Beberapa Makanan Yang Harus Disisihkan Dari Dapur Agar Diet Sukses

Para peneliti mengatakan “Tikus yang makan makanan yang terkontaminasi kebanyakan ditemukan dalam ikan dan daging panggang,”

“Kami ingin memeriksa perkembangan tumor usus besar pada tikus yang sering makan makanan panggang dan goreng dan membandingkannya dengan perkembangan tumor pada tikus normal yang diberi makanan yang terkontaminasi yang sama,” kata para ilmuwan, seperti dikutip dari DailyMail.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa para ilmuwan menemukan tumor usus besar meningkat 31-80 persen pada tikus yang makan daging panggang, sama seperti manusia.

Selain itu, para ilmuwan juga mencatat bahwa tikus percobaan tidak sempurna untuk menggambarkan risiko usus kesehatan manusia melalui konsumsi makanan yang terkontaminasi.

Dikutip dari about Menurut direktur Konten Medis untuk American Cancer Society, Dr Ted Gansler, makan dalam jumlah berlebihan ayam bakar atau daging panggang dapat meningkatkan risiko kanker. Hal ini juga berlaku untuk tumis daging pada suhu tinggi.

Penelitian saat ini memberitahu kita bahwa daging terlalu matang atau yang gosong menimbulkan risiko tertinggi. Hal ini terjadi karena memasak pada suhu yang sangat tinggi memecah asam, creatine amino dalam daging. Ketika ini terjadi, heterosiklik amina (HAS) dibentuk. HAS adalah kimia karsinogenik dan dihubungkan dengan kanker.

Baca juga :   Jantung Sehat Dengan Diet Mediterania

Cara Aman untuk memanggang makanan

sate daging dengan buahPerlu diingat,  memanggang boleh-boleh saja sesekali dalam waktu-waktu khusus seperti tahun baru, atau sesekali saat berlibur. Konsumsi berlebihan makanan panggang dimasak pada suhu yang sangat tinggi adalah faktor risiko untuk mengembangkan kanker.

Para ahli merekomendasikan untuk memasak makanan pada suhu yang lebih rendah, bahkan jika itu berarti memanggang lebih lama . Pada pemanggang gas, coba naikkan rak panggangan,sedikit menjauh dari api. Pada panggangan arang dengan membiarkan api untuk turun setelah arang dinyalakan.

Menggunakan tusuk sate juga merupakan cara terbaik untuk membatasi jumlah daging panggang dikonsumsi selama makan. Potongan kecil daging, dikombinasikan dengan buah-buahan segar dan sayuran di atas panggangan membuat untuk makan yang menarik, dan lezat.

Perlu diingat moderasi adalah kunci, bahwa sama seperti hal lainnya. Ada peningkatan risiko kanker ketika kira mengkonsumsi makanan yang dipanggang atau dimasak pada suhu tinggi dalam jumlah berlebihan. Anda masih dapat menikmati daging panggang, tapi ketika dimasak pada suhu rendah dan hanya melakukannya dalam jumlah yang tidak terlalu banyak.




loading...

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *