Limfedema, Pembengkakan Kelenjar Getah Bening



Limfedema mengacu pada pembengkakan yang terjadi di salah satu lengan atau kaki. Meskipun limfedema cenderung mempengaruhi hanya satu lengan atau kaki, kedua lengan atau kedua kaki juga membengkak. Limfedema hanya dapat dikendalikan, tetapi tidak diobati.

Gejala limfedema meliputi :

1. Pembengkakan pada beberapa anggota tubuh, seperti pada lengan atau kaki atau seluruh lengan atau kaki, termasuk jari tangan atau kaki

2. Kekambuhan infeksi pada anggota badan yang terkena

3. Pengerasan dan penebalan kulit di lengan atau kaki

4. Nyeri atau rasa tidak nyaman di lengan atau kaki

5. Jangkauan terbatas dari gerakan tangan atau kaki

Pembengkakan disebabkan oleh limfedema berkisar dari perubahan ukuran tangan atau kaki yang ringan dan hampir tidak terlihat pembengkakan ekstrim untuk tidak dapat menggunakan anggota badan yang terkena. Pembengkakan terlihat baru beberapa bulan atau tahun setelah pengobatan, jika limfedema disebabkan oleh pengobatan kanker.

Menyebabkan

Fungsi dari sistem limfatik adalah penting untuk menjaga tubuh Anda sehat. Cara sistem bekerja menguras kaya protein cairan getah bening di seluruh tubuh, mengumpulkan bakteri, virus dan produk limbah. Zat berbahaya dilakukan melalui sistem limfatik pembuluh limfatik. Limbah tersebut kemudian disaring oleh limfosit, melawan infeksi sel yang hidup di kelenjar getah bening dan akhirnya memerah dari anggota tubuh.

Terjadinya limfedema karena pembuluh getah bening tidak dapat mengeringkan cairan limfe dari lengan atau kaki. Primer limfedema terjadi pada sistem getah bening itu sendiri, sedangkan sekunder limfedema disebabkan oleh penyakit lain. Primer limfedema lebih langka daripada limfedema sekunder.

Penyebab Limfedema Sekunder

Limfedema disebabkan oleh kondisi atau prosedur yang merusak kelenjar atau pembuluh getah bening, seperti:

1. Bedah.

Limfedema dapat berkembang jika kelenjar getah bening dan pembuluh getah bening dihapus contoh untuk operasi kanker payudara mungkin termasuk penghapusan satu atau lebih kelenjar getah bening di ketiak untuk mencari bukti bahwa kanker telah menyebar. Jika kelenjar dan pembuluh getah bening yang tersisa dapat menggantikan fungsi-fungsi yang telah dihapus, limfedema bisa menyerang lengan.

Baca juga :   Cara Mengatasi Nyeri Haid

2. Radiasi pengobatan kanker.

Radiasi dapat menyebabkan jaringan parut dan peradangan dari kelenjar atau pembuluh getah bening sehingga membatasi aliran cairan getah bening.

3. Kanker.

Jika sel kanker memblokir pembuluh limfatik, limfedema dapat terjadi. Misalnya, tumor yang tumbuh di dekat kelenjar getah bening atau kapal bisa menjadi cukup besar untuk memblokir aliran cairan getah bening.

4. Infeksi.

Infeksi pada kelenjar getah bening dapat membatasi aliran cairan getah bening dan menyebabkan limfedema. Parasit juga dapat memblokir pembuluh getah bening. Limfedema adalah infeksi paling umum terjadi di daerah tropis dan subtropis dan lebih mungkin terjadi di negara berkembang.

Penyebab Limfedema Primer

Primer limfedema adalah langka dan biasanya disebabkan oleh gangguan perkembangan pembuluh getah bening dalam tubuh. Primer limfedema terjadi paling sering pada wanita.

Penyebab spesifik dari limfedema utama meliputi:

1. Penyakit Milroy (limfedema bawaan).

Kelainan bawaan yang dimulai pada masa bayi dan menyebabkan kelenjar getah bening tidak terbentuk secara normal, menyebabkan limfedema.

2. Penyakit Meige (limfedema praecox).

Sering menyebabkan gangguan pada anak usia limfedema atau sekitar puberitas, namun dapat terjadi juga pada usia 20-an atau awal 30-an. Hal ini menyebabkan pembuluh getah bening untuk membentuk tanpa katup yang menjaga cairan getah bening mengalir ke belakang, sehingga sulit bagi tubuh untuk mengeringkan cairan limfe dari kaki dengan benar.

3. limfedema tarda.

Langka dan biasanya dimulai setelah usia 35 tahun.

Perawatan dan Pengobatan

Tidak ada obat untuk limfedema. Pengobatan berfokus dapat mengurangi rasa sakit pembengkakan dan kontrol termasuk:

1. Berolahraga.

Latihan ringan menggerakkan lengan atau kaki dapat mendorong pergerakan cairan getah bening yang terkena dampak dari kaki.

Latihan-latihan ini tidak boleh terlalu berat atau melelahkan. Latihan harus fokus pada kontraksi otot polos di lengan atau kaki. Dokter atau ahli terapi fisik dapat mengajarkan latihan yang dapat membantu.

Baca juga :   Penyakit-penyakit Pada Tuba Falopi

2. Membungkus lengan atau kaki.

Perban melilit seluruh kaki akan mendorong cairan bening mengalir keluar dari anggota badan yang terkena. Ketika membalut, mulailah dengan membuat balutan ketat di sekitar jari tangan dan kaki. Bungkus perban lebih longgar untuk menggerakkan lengan atau kaki. Seorang terapis limfedema dapat menunjukkan cara untuk membungkus kaki.

3. Pijat.

Pijat teknik khusus yang disebut drainase getah bening manual mungkin mendorong aliran cairan getah bening keluar dari lengan atau kaki. Pijatan ini akan mengguncang daerah tangan untuk mempengaruhi dengan lembut dan memindahkan cairan getah bening ke kelenjar getah bening sehat untuk disaring. Hindari pijat jika Anda memiliki infeksi kulit, kanker aktif, bekuan darah atau jantung kongestif failure. Avoid memijat bagian tubuh yang telah menerima terapi radiasi.

4. Pneumatic kompresi.

Dalam prosedur kompresi pneumatik, pasien akan memakai bantalan di lengan atau tungkai yang terkena. Pads dihubungkan ke pompa yang mengembangkan lengan pendek dan kaki tekan. Perkembangan ini menyebabkan cairan getah bening bergerak cukup jauh dari jari atau jari kaki, sehingga mengurangi pembengkakan pada lengan atau kaki.

5. Pakaian penekan.

Menekan tangan atau kaki akan mendorong cairan bening keluar dari anggota badan yang terkena. Setelah mengurangi pembengkakan di lengan atau kaki melalui langkah-langkah lain, dokter mungkin merekomendasikan mengenakan pakaian kompresi untuk mencegah pembengkakan ekstrim di masa depan.

Kombinasi dari beberapa terapi yang disebut terapi decongestive lengkap atau terapi decongestive lengkap (WIT). CDT tidak dianjurkan bagi orang yang memiliki tekanan darah tinggi, diabetes, lumpuh, gagal jantung, pembekuan darah atau infeksi akut. Dalam kasus limfedema parah, dokter mungkin mempertimbangkan operasi untuk menghilangkan kelebihan jaringan di lengan atau kaki untuk mengurangi pembengkakan.




loading...

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *