Home » Makanan dan Minuman » Benarkah Telur Berbahaya Bagi Kesehatan

Benarkah Telur Berbahaya Bagi Kesehatan



telur berbahaya atau menyehatkanBeberapa waktu lalu telah dirilis sebuah penelitian yang menyatakan bahwa telur buruk untuk kesehatan bahkan efeknya hampir sama dengan rokok.

Tentu saja penelitian ini sangat kontroversial sebab telah berpuluh-puluh tahun kita disarankan makan telur oleh orang tua dan tenaga-tenaga kesehatan disekitar kita. Selain itu sebelumnya juga telah dirilis banyak sekali penelitian yang menyatakan bahwa telur itu sumber nutrisi hewani yang menyehatkan.

Berita kontroversial mengenai dampak kuning telur bagi kesehatan sudah sangat luas disebarkan oleh media khususnya internet. Adam Bornstein, Seorang editor livestrong.com yang merupakan situs kesehatan terbesar saat ini penasaran akan kebenaran berita tersebut.

Adam Bornstein, melakukan percobaan pada dirinya sendiri yang ia sebut dengan eggsperiment dengan cara memakan 3 butir telur setiap hari selama dua bulan. Hasil yang didapatkan sangat mengejutkan, dalam kesimpulan eksperimennya ia menulis â??Kolesterol saya membaik dan saya bahkan kehilangan beberapa lemakâ?

Belum puas dengan percobaan yang ia lakukan pada diri sendiri, Bornstein mencoba menghubungi tiga orang ahli gizi terkemuka Alan Aragon, Mike Roussell, dan Chris Mohr dan memberikan data mengenai penelitian terbaru mengenai telur tersebut.

“Masalahnya, sayangnya, adalah bahwa penelitian ini memiliki lebih banyak lubang di dalamnya daripada keju Swiss,” kata Mohr. Tapi ia tidak sendirian. “Kita tidak harus melihat pada penelitian dalam kotak hitam,” kata Roussell. “Hanya karena sebuah studi baru tidak berarti semua penelitian terdahulu yang pernah diterbitkan sebelum itu salah. Penelitian mengenai hubungan antara konsumsi telur dan kejadian koroner ini tidak konsisten. Namun masalah penelitian ini lebih dari sekedar mengabaikan data bertahun tahun yang telah menyatakan bahwa telur itu sehat.â? Ia menambahkan.

Baca juga :   Tips Cara Memperindah Rambut Secara Alami Dengan Apel

Kekurangan dalam penelitian ini meliputi:

Sifat penelitian observasional: Korelasi tidak berarti sebab-akibat, kata Aragon. Ini mungkin keterbatasan terbesar dari studi observasi. Ada variabel tidak terkendali yang dapat membuat perubahan pada seseorang. Dalam kasus telur ini- Misalnya, peneliti tidak melihat intensitas latihan yang dilakukan partisipan, asupan lemak jenuh atau kolesterol (selain telur), gula atau asupan makanan lainnya, atau lingkar pinggang, Mohr menambahkan.

Studi seperti ini adalah titik awal untuk penyelidikan lebih lanjut. Penelitian-penelitian seperti ini dapat digunakan untuk menghasilkan hipotesis yang dapat diuji dalam uji coba terkontrol secara acak, di mana sebab-akibat dapat ditunjukkan.

Tes Grup: Kelemahan lain dari penelitan mengenai telur ini adalah pada kelompok orang yang menjalani tes. Orang-orang dalam penelitian ini adalah bukan orang yang sehat, kata Rousell. Ini jelas dinyatakan dalam metode penelitian: “arahan kami dilakukan secara mendesak segera setelah serangan ischeamic sementara atau stroke.” Ini adalah orang-orang dengan penyakit pembuluh darah. Membuat generalisasi dari orang yang tidak sehat ke yang sehat adalah berbahaya dan tidak akurat.

Baca juga :   Manfaat Jambu Biji Selain Menyembuhkan Diare

Terlebih lagi data dikumpulkan membuatnya lebih rentan terhadap ketidakakuratan, kata Aragon. Pengumpulan data dengan Kuesioner Frekuensi makanan (FFQs), meskipun ini cara yang paling umum digunakan dalam pengumpulan data diet, adalah kejahatan karena metode tersebut murah dan mudah untuk dikelola.

Kurangnya data mengenai olahraga: Kami telah sebutkan sebelumnya bahwa olahraga tidak terkontrol dalam penelitian ini. Hal ini penting karena olahraga merupakan faktor mapan pencegah terhadap aterosklerosis (penyempitan pembuluh darah karena lemak). Namun dalam penelitian ini, tidak ada ukuran untuk menilai apakah peserta aktif berolahraga atau tidak. Dan masih banyak kelemahan-kelemahan dari penelitian yang mengatakan bahwa telur berbahaya bagi kesehatan.

Jadi kesimpulannya, untuk perspektif ilmiah, tidak ada alasan untuk takut mengkonsumsi telur sampai penelitian terkontrol dapat memberikan hubungan sebab-akibat antara telur dan penyakit.

Jika Anda menderita penyakit pembuluh darah seperti penyakit kolesterol, jantung atau stroke, mungkin lebih baik untuk memberikan pengawasan pada konsumsi telur anda, saran Roussell. Diluar itu kuning telur masih sarat dengan nutrisi penting, protein, dan lemak sehat, kata Mohr.




loading...

Artikel terkait Benarkah Telur Berbahaya Bagi Kesehatan